<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d5221979984757236248\x26blogName\x3dMancing+Alam+Bebas\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://mancingbebas.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3din\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://mancingbebas.blogspot.com/\x26vt\x3d-714000771563559110', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Selasa, 04 September 2012


NOSTALGIA DI UBRUG, JATILUHUR

Kamis, 23 Agustus 2012


BANTAR MERAK, MAJALENGKA

16 Agustus 2012, bulan puasa 1433H, kita nekat jalan ke perbatasan antara Sumedang dan Majalengka. Dibilang nekat karena tgl 19 Agustus 2012 adalah Hari Raya Idul Fitri atau Lebaran, jadi jalur ke luar kota pasti macet banget. Tapi dugaan tersebut ternyata tidak pernah keliru. Jam 20:00 kita berangkat sampai di tempat jam 06:00 tgl 17 Agustus 2012 so.. 10 jam perjalanan yang kalo di hari biasa cukup ditempuh 3-4 jam saja.
Kami sempat istirahat untuk sahur di Rumah Makan Padang Sukamulus, Sumedang. Dengan lauk pauk seadanya kita makan ditambah tahu goreng sumedang. Lumayan...
Sampai di tujuan kami beristirahat di rumah teman, siangnya pergi Jumatan, selesai Jumatan menuju Sungai yang lebih dikenal dengan sebutan Bantar Merak. Kita parkir di dekat Pos Duga Kendali Air, kemudian mencari posisi Wuenak.
Sudah lebih dari 3 bulan tempat ini tidak turun hujan, alhasil sungai yang akan kita pancing pun tak luput dari kekeringan, sempat khawatir kalau gagal mancing (udah jauh2 Men..)
Alhamdulillah.. dari kejauhan tampak permukaan sungai yang cukup banyak digenangi air, jadi kita pun mengarah ke sana. Agak sulit juga karena kekeringan tersebut menyedot banyak debit air, jadi kita harus turun agak jauh.
Awalnya kami mancing dengan umpan yang kami bawa dari Jakarta yaitu Pelet 48, ikan gak makan2. Kita ganti dengan remasan mie instant campur air, ikan gak makan2. Penasaran, jangan2 memang gak ada ikannya nih.. Kebetulan di kejauhan ada penduduk lokal yang sedang menebar jala dan ternyata dia dapet ikan. Semangat lagi...
Ternyata ikan di sini cuma tersisa ikan kecil seukuran1-2 jari dan hanya ada Ikan Nilam, Keting, Mujaer & Anak Gabus. Sedangkan hari mulai gelap, sebentar lagi masuk waktunya berbuka puasa, jadi kami memutuskan untuk pulang, tapi sebelumnya numpang berbuka puasa di rumah teman.
Sesampai di rumah teman masih tersisa sedikit waktu, dan akhirnya... Empang di depan rumah teman kami tersebut yang kena getahnya, kami bedah, kami pilih mujaernya, ikan emas yang terpancing kita balikin ke empang. Kita goreng plus sambal untuk berbuka. Jam 19:00 kita pun balik ke Jakarta. Ajaib.. kenapa justru arah ke Jakarta yang macet, padahal seharusnya yang ke luar kota yang macet. Sampai di Jakarta tgl 18 Agustus 2012 jam 01:00. Ada dendam di hati, lain waktu Bantar Merak akan kami datangi lagi saat air sedang penuh, karna saat itulah banyak ikan yang bisa kami pancing sebagaimana berita yang terdengar.

Lanjutan..!

Minggu, 27 September 2009


LAPAK BARU DI JATILUHUR

Berawal rencana mancing laut di Binuangeun yang gagal (1 orang temen, ibunya sakit & temen yang lain, anaknya kecelakaan di tol Jagorawi), akhirnya kita jalan ke Jatiluhur. Karena sudah cukup sering, jadi kita coba lapak baru dekat Kampung Be'cek, Ubrug, sebelahan dengan Jatiluhur. Ternyata...
Ikannya Gede2 buoss..!!
Mau liat??

Perjalanan yang ditempuh dari Jakarta melalui tol Cikampek, dilanjutkan tol Padaleunyi, keluar tol Ciganea/Jatiluhur, memakan waktu 1 1/2 jam. Maklum.. Kita jalan dalam suasana santai, jadi gak keburu2. Setelah sampai, ngopi, makan karedok, nyiapin umpan, baru deh kita medanau (kalo di laut.. jadi melaut). Tapi di tempat biasa kita mancing (warung apung pak Didin) kita cuma dapet ikan siklid doangan, kecil2 lagi (kalo orang Jatiluhur bilangnya ikan Oscar). Padahal siklid itu sejenis mujaer yang dibiakkan sebagai bibit Lohan.

Jadi, jam 8 malam kita pindah menuju lapak baru di desa Be'cek (lebih dekat kalo dari dermaga Ubrug). Trus kita langsung nyoba mancing. Ternyata.... langsung dapat Patin, ikan mas, mujaer. Sayangnya... Keramba yang seperti milik sendiri (isinya cuma kita doangan) gak ada listrik, jadilah kita gunakan lampu tempel/templok, orang sana bilangnya "Lampu Cemen". Dan sialnya persiapan kurang, misal jaket (anginnya banyak cuy... gak brenti2), lampu senter atawa lampu emergency (susah liat pelampung..!! guelap buanget), dan kartu gaplek (buat iseng dalam kamar... nunggu angin reda). Jadilah kita makan ikan bakar yang dibeli si Iwan (tukang perahu) yang kita titip waktu baru aja nyampe saung (keramba).

Ternyata angin gak brenti2, jadi kita tidurr...! ampe jam 4 pagi angin baru kecapekan, kita bangun... mancing lagi.!! Nah... dari ni pagi, nggentak gak ada brenti. Di samping saung ada sekotak khusus buat kita pancingin (bukan dalam keramba, tapi ikannya buanyak men..!! gak ada matinya). Ini nih .. tempat kita mancing.

Liat aja nih buktinya.!! Ane nggentak ikan mas yang lumayan gede (untuk ukuran mancing pinggir). Yang kecil2 juga banyak tapi kita release (niru gaya istilah pemancing kawakan)

Udah siang, panas buanget.!! kita merapat pulang. hasilnya seperti di gambar nih.. lumayan lah sekorang ini hasil berdua. Sebenernya teman kita yang atu lagi justru dapet paling banyak. Kalo diitungin ada kali dia 4oox nggentak. Sayangnya.. dan ini juga pelajaran buat temen2 lain kalo beli korang di sekitar Jatiluhur, kudu diperiksa dulu..!! Kita sering ngalamin korang baru tersebut ternyata robek cukup besar, jadi ikan yang kita tangkap pada molos semua.. kayak anak sekolah yang bolos rame-rame satu kelas (gondok kan??)

Nah.. jadi inilah sisa ikan yang berhasil dibawa pulang. Puass men..!! apalagi sepanjang jalan kita ngeledekin terus temen yang ikannya lepas semua.. Hua.. haa..ha..haa..900xJatiluhur..!! Tunggu waktunya kita datangi lagi..!!


Lanjutan..!

Kamis, 30 Agustus 2007


JATILUHUR

25 Agustus 2007

Kegiatan mancing kali ini mengambil tempat di daerah Purwakarta, Jawa Barat. Perjalanan yang ditempuh melalui Tol Cikampek-Bandung. Setelah melewati pintu tol Sadang, Kami masih terus sekitar 3 kilometer lagi dan Kami keluar di tol Jatiluhur/Ciganea. Total waktu yang ditempuh kurang lebih 1 jam setengah, itupun sempat kena macet di tol Cikampek karena ada kecelakaan.

Lebih lengkapnya silahkan baca kelanjutannya!Berawal dari impian Toni (Cemong), Sabtu pagi jam 5. Saking asiknya bermimpi, Cemong susah dibangunkan. Perlu 15 menit baru "setan mancing" ini bisa berdiri, lantas mengambil perlengkapan mancingnya.

Singkatnya, Cemong sudah nongkrong di keramba Pak Didin, ada 4 lapak keramba yang kosong, Cemong ngedeprok di salah satunya. "Setan Mancing" ini dapet ikan sangat banyak, sayangnya kecil2, cuma seukuran 5 jari.

Ada Bang Edi, PM (Polisi Militer) yang satu ini juga hobi mancing, bahkan saking senengnya, dia mojok sendirian, takut ikannya direbut kali ya?

Ini dia pendekar mancing, Dendy dari BCA, Joko Prastio dari Trakindo. Mereka berdua lomba bengong. Habisnya cuma nyentak ikan Blosom terus sih. Gak pernah dapet ikan yg gede, padahal ikannya banyak banget.

Saksikan ketekunan dan keakraban mereka berdua, yang tak jemu2 memperhatikan permukaan air waduk. Salut buat kesabaran mereka. (Ngomong2 keliatannya mereka mirip ya?)

Taufik (juga dari BCA), pemancing yang jago nyentak, tiap umpan yang dilempar bersama kail, selalu disentak dalam waktu dekat (maklum ikannya banyak banget). Kelemahannya cuma satu yaitu : Nyentak 20 x dapet ikannya cuma sekali (he...he..he...)

Ahh.. kalo saya sih udah bosen nyentak melulu, tapi kenanya jarang. Mending jalan2 keliling keramba, siapa tau aja nemu ikan duyung. Bisa minta ajian pemanggil ikan.
Wah... ini dia The Champion kita hari ini. Setelah seharian nyaris tidak ada ikan mas super (seminggu sebelumnya naik 2 ekor ikan mas super ukuran 3 kiloan) besar yang terangkat. Akhirnya Om Taufik membuktikan siapa jago pancing hari ini. (mungkin lagi beruntung dia).

Lihat aja tuh..!! Ngelepas ikannya aja susah banget. Atau mau pamer kali ya? (hhaa.. haa.. haaa... ngiri aku!).

Menjelang pulang, hujan turun sangat deras. Langit gelap, segelap muka si Toni ama Joko yang dicampur jadi satu. Kami tidak berani untuk nekat mendarat pulang.

Akhirnya kita nongkrong dulu di keramba yang juga berupa "warung apung". Dimana sebelumnya sudah banyak kita habiskan Coca Cola pakai Es, Teh manis pakai es, Sprit pakai es, Mi goreng pakai es (maksudnya minum air putihnya dengan es). Kopi juga ada, Teh manis hangat, wah pokoke ini sih bisa dibilang bukan mancing, tapi wisata.

Wartawan dari surat kabar "Mancing Apes" sedang mengambil gambar tukang jengkol yang lagi asik ber PDA.


Istirahat sambil menunggu nasi mateng, nasi panas dengan sayur kangkung juga telor bulet disambelin... wuah suedap tenaaannn.

Mang Didin asik mengaduk nasi yang baru aja mateng.



Iwan si tukang perahu itu tertawa girang, mungkin karena ujan udah berenti, jadi dia bisa buru2 pulang dan menikmati penghasilannya nganter kita mancing. "Jangan buat make Jablai ya Wan!!"

Sampai jumpa lagi...

Lanjutan..!

Islamic Calendar Widgets by Alhabib
Free Hijri Date

Kecantikan seseorang harus dilihat dari matanya, karena itulah pintu hatinya - tempat dimana cinta itu ada.